Perut mules, angkot mogok di SBMPTNku dahuluuuu

Zaman SMA mau SPMB aka SBMPTN sekarang mesti beli formulir yang udah dikolektifin di sekolah, 110 rebu buat program IPA/IPS dan 135 rebu buat program IPC. Kalo sampe robek atau hilang, bisa repot. Tapi tetep banyak yang ikutan karena waktu itu yang boleh PMDK cuma siswa-siswa yang pede sama nilai raportnya. Dan biasanya sih suka keterima. Jarang ada cerita galau dan nangis bombay karena gagal lulus PMDK haha. Berhubung gak pede sama nilai raport sendiri dan cuma pede bakal lulus spmb, jadinya ya ikutan ujian tulis aja.

Waktu pengambilan formulir ternyata ada buku panduan sama daftar universitas negeri se-Indonesia plus peminat di dalamnya, banyak membantu buat pendaftar yang masih bingung milih jurusan macam saya ini, Arkeologi UI kah? Sastra Perancis UPI kah? Fisika kah? Arsitektur? FK Unsoed kah? FK Hewan UGM kah? (Lihat kucing sakit aja gak tega…) Seni Rupa UPI kah? Sastra Jerman Unpad kah? Setelah cap cip cup plus dapat ilham sedikit akhirnya pilihan jatuh di dua terakhir. Walau ketertarikan aneh ke zaman lampau lebih punya magnet daripada bidang yang dulu boleh dibilang hanya pengisi waktu luang, yang akhirnya terpilih jangan sampe bikin nyesel dong, semua ada plus minusnya juga, bakal ada manfaatnya. Terbukti juga sekarang. Walau masih kapiran dan amatiran, setidaknya jadi bisa dan tahu macam-macam teknik berkarya😀. Oh iya karena nekat ambil IPC maka jatah nambah satu dong, nekat karena saya jelas udah gak belajar pelajaran sosial lagi kan, otomatis harus rela belajar dobel, lagipula itu emang tujuan awalnya, biar pilihan studinya lebih banyak! Beda kan sama sekarang yang program apapun boleh ambil 3 jurusan. Gak perlu pake bantuan si ilham lagi si Astronomi ITB sudah pasti langsung ditulis di pilihan pertama.

Dapat tempat ujian di SMA Kristen Dago depan Rumah Sakit Borromeus, gak ada teman sekolah yang senasib sepenanggungan apalagi selokasi karena gak ada yang ambil IPC (kayaknya sih),,, yang anak IPA ngambil IPA lagi, yang IPS ya pasti ambil IPS juga, jadilah sendiri saja, gak ada teman curhat gara-gara ponsel belum merakyat apalagi merpati pos gak ada yang punya T_T.
Sewaktu ujian, peserta harus pagi-pagi dong datangnya…walau pas itu ada juga yang telat tapi dibolehin aja masuk sama panitia, harus pake baju sopan, kemeja sama celana kain, plus sepatu. Gak boleh pake sandal, jeans sama t-shirt. Gak bawa tas apalagi alat komunikasi. Ya gak pada bawa juga sih. Gak tau deh kalo mas anang. Cuma wajib bawa alat tulis, kartu ujian plus kelengkapan berkas kali pantia setempat minta lihat, sama duit buat jajan. Di hari pertama tes TPA, Matematika, Bahasa Indonesia dan Bahasa Inggris. Pulangnya sebagian besar pada ngojek, kebeneran hari itu angkot banyak yang pada mogok setengah hari. Padahal kan lagi banyak yang butuh tumpangan ya. Dan esoknya ujian IPA dan IPS diseling waktu istirahat setengah jam. Peserta ujian sempat kagum lihat saya keluar sebelum bel, pas ujian IPA pula! Bukan apa-apa. Perut saya mules. Gak asik kan kalo dilirikin judes peserta lain gara2 berisik perut bunyi terus. Padahal malam sebelumnya si Ibu ngomel lihat saya makan nasi goreng nambahin banyak cabe. Maka pelajaran paling penting hari itu, selalu dengarkan dan turuti nasihat ibumu, haha… Ngisi soal biasa aja, kalo kamu persiapan belajar sama do’a tiap hari sudah oke ya hajar aja, kalo gak yakin ya mending jangan diisi daripada skornya berkurang banyak. Berhubung saya penganut dogma dibuang sayang kecuali disedekahin jadinya ya semua soal diisi penuh, siapa tau bener ya khannya khaaan,,,kalo salah ya apesnya saya aja. =$.

Terus karena saya ambil jurusan Seni Rupa, harus ikutan juga tes keterampilan di kampus yang dituju, UPI Bandung. Cabut dari Dago ke Gramedia Merdeka beli oil pastel sama penggaris segitiga Rotring (IYA MAHAL!). Datang ke jurusan Seni (oh kangen almarhum gedung jurusan dulu T_T) dikasih 3 kertas gede suruh gambar yang lagi pada pawai pemilu presiden, kayak sekarang nih lagi panas-panasnya pilpres! Kebayang kan mesti gambar manusia berapa biji? Lalu dua kertas sisa buat bikin desain tekstil sama yang satu lagi lupa deh apaan, gambar bentuk atau anatomi mungkin. Dimulai sekitar jam satu siang dan diberi waktu sekitar dua-tiga jam buat beresin gambar. Alhasil pas beres hari sudah beranjak sore….

Pas pengumuman di koran? Mana mungkin Astronomi memprioritaskan pendaftar dari jurusan IPC….hahaha…

….huhuhu

Note: ternyata kebalik harinya, maklum saya hidup di dunia paralel…

Posted from WordPress for Android

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s